~ A Whole New World…


mie korea di ina

saya kaget~ pas saya pulang ke ina kmaren…. tnyata cup noodle ini dijual di ina loh. yang buat saya shock berat adalah~ di korea mie ini bumbunya ada babinya loh. Makanya di sini saya ga makan mie itu. Eh~ di ina kok dijual bebas di supermarket2.

me : otosan… mie ini ada babinya lo di korea *saya agak triak2 shock waktu blanja sama ayah di supermarket*

otosan : hush, jangan keras2 kalo ngomong

saya cek komposisi mienya… ternyata yang di ina ga ada babinya. hehehe. mudah2an aja begitu.

korea ini pinter ya~ awalnya mereka memasukkan drama2 korea… musik2 korea… skr banyak produk yang dateng ke ina, haha


hidup indonesia..!

Ada kabar gembira ^^… ย you know what, tim tari Indonesia menang di ajang Bravo Asean 2010 di South Korea, yay! Ada 2 tim tari yang tampil… tim tari Saman (dari temen-temen di Busan) sama Tim tari dari KBRI.

videonya masih ada sebagian yang blon diaplod sama temen-temen.. masih heboh tuh di milis ato di fesbuk.. jadi saya cari di youtobe, ada dari tim Tari Saman pas audisi untuk Bravo Asean 2010.

Makanyaaa~~~ harus bangga dooong sama Indonesia. Oke lah, untuk masalah politik, kriminalitas, pejabat, korupsi, whateverlah itu… lupain sejenak lah. Jangan ngurusin begituan dulu lah… tambah kege-eran nanti tuh pejabat-pejabat yang kita omongin dan kita pedulikan gosip2nya. Malah mereka pikir, “waah~ saya jadi terkenal niiih…” Engga banget kan… hahaha.

Yang harus dipikirkan adalah solusi konkret… bagaimana generasi muda-muda ini menyumbangkan nama baik untuk Indonesia. Wakaka, tua banget kata-katanya. Tapi itu harus loooh. Sekarang yang memegang kendali siapa, i mean yang menguasai dunia adalah orang-orang seumuran kita. Yang tua-tua uda pada mau pensiun… lihat saja, beberapa dari sanak-saudara kita, pakde… bahkan ada sebagian dari ayah kita ada yang uda pensiun. Nah, generasi yang membangun dunia siapa lagi kalo bukan kita? Iya tak? wekeke

Jadi inget kata-kata Arman gigi pas di Indonesia Mencari Bakat alias IMB (di sini saya nonton IMB juga ternyata, wekeke)… Beliau bilang padahal pas masih kecil itu prestasinya cemerlang loooh. Misal nih ya, tim sepak bola anak-anak yang menang di france… atau anak-anak indonesia yang menang olimpiade internasional sains… tapi mana sekarang? Ga denger kabarnya lagi mereka kan? Ini yang salah sapa coba? Indonesia yang ga bisa manage mereka ato ada alasan lain? Itu yang perlu kita introspeksi dari kita.

Kayak sekarang ini aja deh… kalau mau tau, sebenernya potensi budaya indonesia itu keren banget looh. Indonesia itu banyak tari-tarian yang bagus… tari saman yang tadi… ato tari bali… nah itu. Jujur ya, kalo saya bandingin tuh, budaya korea… nyanyian korea, tarian korea, ga ada apa-apanya tuh sama tarian indonesia, ato nyanyian indonesia. suer. bukan karena saya itu orang indonesia loh. Tapi kalo kita lihat tingkat kesulitannya… tarian indonesia kayak tari bali… ato nyanyian sinden khas jawa tengah itu… punya tingkat kesulitan yang tinggi. Buktinya ga smua orang indonesia bisa kan? coba deh kita perhatikan… orang yang nyanyi sinden, pasti smua punya suara bagus. Tari bali, badannya harus lentur dan punya jari-jari lentik. Kalo tari korea ato nyanyian korea… banyak tuh yang bisa karena mudah dipelajarinya. Dan orang-orang korea ga sungkan2 memamerkan budayanya pada kami orang asing… sering tuh saya diperlihatkan bahkan saya suruh belajar juga, hahaha. Selain itu… seperti tari bali ya, nilai jualnya tinggi loo. Karena lagu yang mengiringi itu khas, bajunya juga bagus, dan turis-turis semua penasaran sama yang tari bali itu. Beberapa kali saya jadi guide foreigner visitor, mereka pasti request di tempat-tempat yang menampilkan tarian2.

Jadi saya berharap… kemanapun kita berada… bawalah nama baik indonesia, mengharumkan nama baik indonesia… karena kalo gak dimulai dari kita sendiri, siapa lagi mau? hehehe.. semoga bisa jadi wacana ^^

PS. saya mau share video… ini anak korea yang bisa tari bali… hahahaha. Kok jadi kbalik ya? wekeke


gathering [lagi] sama orang Indonesia

Akhirnya~~~ hampir 6 bulan saya tidak berkunjung ke temen-temen Indonesia, kemarin Jumat saya ke Gyeongsan. Dan saya sendiri ga tau loh kalo ternyata acaranya gathering penghuni Gyeongsan dan Daegu. Makanya rame banget. Di sana itu saya brasa di Indonesia saja. Gimana engga, ga ada bahasa korea maupun english. Kmaren masak ayam bakar ala Indonesia taste punya. Enyaaaakkkk~~~~ Ada krupuknya pulaaa. Trus pulangnya saya dibawain sambel bajak, haha. ย Di sana uda banyak penghuni baru. Jadi tambah rame banget. Saya juga brasa senior aja, karena uda stahun lebih saya di Korea.

Nih~ potonya ayamnya… biar kepingin sekalian deh, haha


saya tidak tau harus menyerah ato tidak dengan indonesia

Oke, kali ini saya akan memberi sedikit wacana yang ada di otak saya. Mungkin orang pikir saya gila ato apalah itu, whatever. Sebenarnya saya kembali merasa sedih dengan keadaan Indonesia. Saya sudah sebisa mungkin menahan sedih saya ini. Saya berusaha sebisa mungkin untuk tidak mengungkapkan semua negatif yang ada di otak saya. Tapi ini sudah benar-benar keterlaluan. Mana Indonesia yang punya pancasila itu? Sekarang seolah-olah pancasila sudah lenyap. Saya bisa lihat bedanya, pas jaman saya masih kecil dan sekarang. Dulu waktu masih kecil, orang masih punya malu untuk berbuat jahat. Sekarang? Mana malu itu? Korupsi seolah-olah uda menjadi hal yang sangat biasa sekali. Menyuap suatu kejahatan dengan uang juga, ada dimana-mana. Hal yang sepele pun tidak ketinggalan, seperti mencontek. Kayaknya akan ada statment, “siapa sih yang gak pernah menyontek?” Hahaha, pertanyaan macam apa itu? Bahkan sekarang~ plagiator pun tidak hanya dikalangan masyarakat kecil, tapi sudah ada di sebuah instansi ternama! Astaghfirulloh, mana bangsa indonesia yang ? dan beradab? Masihkah berlaku sila ke-2 “Kemanusiaan yang adil dan beradab”? Saya sampe heran, sebenarnya mereka manusia bukan sih? Ada lagi. Sex bebas, hamil di luar nikah~ kayaknya uda menjadi rahasia umum. Semua orang seakan-akan sudah pernah melakukan, meskipun sebagian orang juga tidak melakukan hal itu. Tapi ya~ kok ya gak malu ya yang melakukannya?? Moral macam apa ini?

Udah lah~ ga usa jauh2 sampe tingkat korupsi, atau plagiator… saya akan singgung di sini masalah mencontek. Bukannya saya sok suci, tapi kalo semua generasi muda pada nyontek~ dari SD sampe mahasiswa~ ga ada kesadaran kalo nyontek itu akan merugikan diri sendiri, mau jadi apa bangsa ini? Mereka semua akan jadi pembohong. Pantes aja banyak korupsi, plagiat, dan lain-lain. Karena sejak awal uda belajar yang namanya nyontek. Berbohong. Ah, entah kenapa saya paling ilpil dengan yang namanya bohong. Bukan hanya itu, banyak kasus pas ada pembocoran jawaban ujian nasional oleh gurunya sendiri! Ato penjaganya sengaja disuap supaya bisa contek-contekan. Astaghfirulloh~ mau jadi apa generasi muda kalo gitu?? Gurunya juga gimana si, kok malah ngajarin muridnya begitu? Gak nyadar ya dengan begitu akan merusak SDM generasi bangsa? Mau ya bangsa indonesia jadi bangsa yang tertinggal terus? mau smua student jadi stupid? Ah~ mereka ituuuu. Gak tau lah.

Kadang saya merasa give up dengan ini semua. Kalo sebagian besar orang seperti ini, mana kekuatan orang yang bermoral baik? Sekali lagi, ini bukannya GENERALISASI. Tapi sebagian besar seperti itu. Hampir semua sistem di indonesia seperti itu. Misalnya dalam suatu kampung 90% adalah pencuri, 10% tidak. Apakah salah orang2 memanggilnya kampung pencuri? karena sebagian besar penduduknya adalah pencuri. Itu soal generalisasi. ย Jadi kalo di indonesia keadaannya semenyedihkan ini, ya gak salah sebagian besar orang yang tidak melakukan hal itu menunjukkan ekspresi KECEWA dan mungkin yang parahnya mereka akan keluar dari keanggotaan indonesia. mungkin saya akan berbuat hal yang sama kalo saya sudah benar-benar GIVE UP!

Itu sedikit keluhan saya tentang indonesia di semua bagian. Kalo mau dirinci satu-satu mungkin akan lebih dari apa yang saya tulis. Tapi, ah~ sudahlah. Semua pasti uda tau dan bisa merinci sendiri. Silakan saja saya mau dianggap sok benar atau tidak suka dengan saya. Saya sangat menyadari resiko itu. Saya hanya bisa berkata, “what ever”. Saya akan melakukan sesuatu dengan cara saya sendiri. Mudah-mudahan dengan cara yang tidak seberapa ini, setidaknya saya bisa mengubah sebagian keciiiilll moral bangsa. Dan mudah2an pula yang sebagian keciiilll ini, akan mempunyai prinsip yang kuat tentang moral.

Yah, indonesia itu krisis moral


Knapa di Indonesia skulah susyah banget ya?

Karena Indonesia ga memfasilitasi untuk menempuh pendidikan lebih tinggi. Padahal dalam UUD uda jelas-jelas disebutkan bahwa kita punya hak untuk menempuh pendidikan. Punya kebebasan menempuh pendidikan. Tapi apa yang terjadi sekarang?

Bukti di Indonesia tidak memfasilitasi orang untuk menempuh pendidikan yang lebih tinggi :

  • Untuk dapet beasiswa itu susyah sekali, dan mbulet birokrasinya. Dalam hal ini adalah kasusnya ingin skolah master ato doktor. Kalopun ada, pasti atas rekomendasi seseorang yang punya jabatan tinggi. Ato kalo engga bos kita yg rekomen kita (dalam hal ini posisinya kita uda kerja). Coba kita bandingkan dengan negara maju, asal kita ada kemauan dan kerja keras aja, supervisor kita mau nyariin dana beasiswa buat kita.
  • Biaya pendidikan sangaaat tinggi. Hanya orang2 ber-uang aja yang bisa skulah. Padahal masyarakat Indonesia, hanya berapa persen sih yang ber-uang? Maka dari itu, ya gak salah kalo generasi Indonesia hanya mentok lulusan skolah umum.
  • Birokrasi Indonesia itu susah sekali. Yang suruh minta acc pejabat ini lah, itulah… coba di luar negeri ga sesusah itu. Contoh sepele aja, untuk buat surat keterangan menyatakan kita student adalah kita masih harus submit ke kantor administrasi, dari kantor minta tanda tangan acc ditrima apa engga. Kalo ditrima baru dibuatkan. Setelah buat, suratnya itu ditanda tangani sang pejabat lagi. It’s need time. Brapa hari coba. COba kalo di negara maju, uda ada di mesin pencetak surat. Tinggal bayar pake uang koin, uda deh tinggal ngprint, hehe. Paling cuman 10 min ๐Ÿ˜€

Bgitulah~~~ mudah2an jadi koreksi untuk pendidikan di Indonesia.


Teknologi yang membuat efek positip di kalangan orang miskin

Ini adalah topik plurk yang diusung mas zero, haha.. Terinsipirasi dari artike ini. Yang kita tau, teknologi canggih yang datang ke ina, sepertinya tidak membawa dampak positip untuk masyarakat miskin. Malah masyarakat (menengah keatas) jadi konsumtip iya. Orang-orang jadi tongkrongan internet terus (fesbukan, dll), jadi beli alat-alat canggih seperti laptop, handphone. Dan ternyata yang disorot adalah ย si pembuat teknologi dan program-programnya, haha. Intinya dengan teknologi yang ada jadi memiskinkan orang miskin lah.

Dan dalam forum kecil kemaren, kami jadi tersentil untuk membuat sesuatu yang berhubungan dengan ilmu kami yang dapat membawa dampak positip langsung pada masyarakat miskin.

Resultnya adalah….

zero :
ada ide tentang layanan yg dibutuhkan atau akan bisa bermanfaat untuk masyrakat kalangan bawah? (thinking)
I :
buanyaaaaaaaakk lah.. 8-)
zero :
apa mba?(woot) *siap2 nyatet*
A :
misalnya fasilitas umum :-D
misal ATM, dibuat touchscreen *ngaruh ga si* (tongue) ato ATM bisa buat ngeprint buku bank.
liat jadwal angkutan umum dipajang di halte2, jadi ada kyk LCD gitu.. itu nanti ilang gak ya? (unsure)
itu IT bukan si? (blush) kna buat programnya
zero :
orang yg punya ATM kyknya udah ngga tergolong miskin deh (unsure)
bntar2…aku cari definisi ‘miskin’ dulu. :-D
I :
(doh) *A gmn siy*
AJ :ย 
aku liat di indonesia kurang fasilitas ‘komputer umum’ yg bs dipake ngenet gratis (tongue)
A :
oiya deng.. punya tabungan (blush) mksudnya kyk fasilitas gitu2 deh (tongue)
ato misalnya nih, kyk di kampusku ada mesin otomatis buat nyetak surat keterangan dari kampus..
jadi tinggal klik..klik.. kluar otomatis.. ga usa ke bagian administrasi kampus (devil) (tongue)
itu kerja sama dg teknik mesin ya? (blush) tapi kan itu jg butuh programnya. itu bentuknya seperti mesin ATM gitu.
eh, itu aku bayar deng.. masukkan koin kyk vending machine.. yah itung2 bayar ongkos kertas lah.. tapi klo mau disetting gratis jg gpp
iya ngenet gratis tuh (tongue) di sinim di terminal2,, di kampus ada ngenet gratis
I :
itu di korea…di indo? keburu komputernya di angkut, kl ditaruh diterminal or tempat umum lainnya (LOL)
A :
itu kan cuman contoh (blush) mksudnya ntr para ahli2 IT bisa berkreasi sndiri (tongue)
I :
iya iya… :-P
rakyat miskin butuh telekomunikasi murah meriah ;-)
A :
dan fasilitas2 umum yg ga pake bayar (woot)
I :
betul…intinya teknologi yang memudahkan tp ga mahal.. (wave)
atau yg bisa mendatangkan lowongan kerja..ya ga? ;-)
zero :ย 
salah 2 program kerja menkominfo yg baru klo ga salah: desa berdering & desa melek internet….
A :
tapi kalo inetnya bayar kan sama aja (blush) telpon juga musti bayar tagihan telpon kan
zero :
..tapi mnurutku masalahny ngga berhenti di situ. mari bayangkan * mariiiii..* apa kelanjutannya setelah setiap kelurahan/balai desa…
…sudah ada PC+internet. Bisakah mereka memanfaatkannya untuk sesuatu yg bermanfaat?
I :
*membayangkan* (griltongue)
A :
jangan2 tiap saat yg ditongkrongin fesbuk ato plurk (devil)
zero :
Jangan2, 30 hari kemudian, hasilnya adalah: seluruh kepala desa di indonesia punya account FB? Horee!!!
I :
horee… (dance)
emang gitu ya? (unsure)
zero :
Beberapa hari yg lalu aku liat iklan di tv ada ponsel murah yg dalemny terbundle content tentang pertanian. tapi aku lupa mereknya apa (LOL)
I :
iya…kan dari internet, wawasan bertani para petani or peternak bisa ditingkatkan? (goodluck)
zero :
aku googling malah nemu ini Ponsel Pintar Untuk Petani
nah, layanan2 seperti itu yg aku maksud. layanan yg menyasar kalangan bawah dan layanan yg fungsinya ngga cuma untuk ‘fun’
I :
iya..betul itu.. 8-)
A :
kalo emang internet jadi medianya.. buka toko beras online aja (woot)
kalo beras kan bawanya berat tuh,,, makanya orang mikir enakan beli di internet ya (tongue)
kalo yg mikirnya sama kyk aku (blush)
itu contoh lo.. kasusnya toko online beras (blush)
I :
ย briliant, dear! (money)
AJ :ย 
(worship)
komputer umumnya sambil berdiri, jd klo FB-an pegel ditanggung sendiri wkwkk (devil)
zero :
^ (LOL)
sbnernya ya gapapa jg si orang kelurahan mau mesbuk, ngeplurk, ato ngoprol. ga ada yg salah. asalkan, itu bukan yg utama. :-P

Begitulah perbincangan singkat kami yang penuh canda…hahaha. Ada yang ingin menyumbangkan ide? ๐Ÿ˜€ btw maap, itu amburadul tulisannya, soalnya langsung saya kopipas (blush)


Kritik untuk universitas di Indonesia

Saya jadi teringat beberapa tahun silam sewaktu saya jadi mahasiswa di Indonesia ~~~~

Sekali lagi saya mengkritik…

Jika universitas di Indonesia ingin go internasional, jangan melulu berfokus pada bangunan fisik, ato fasilitas yang super canggih. Melainkan, benahi dulu sistem administrasi dan orang-orang yang di dalamnya. Asal bapak-bapak dan ibu-ibu tau aja, kami mahasiswa sering diperlakukan kurang manusiawi. Masak kami ngomong, eh..ditinggal telpon-telponan dan sok-sok buang muka gitu. Sangat tidak ramah. Karena yang tanya adalah MAHASISWA. Padahal kami posisinya student itu bayar loh. Mahal pula. Dan harusnya, mereka melayani kami dengan baik. Bukan cuma itu saja. Pelayanannya pun lambaaaann sekali. Dan mbulet. Yang suruh gini lah gitu lah.. fiuuh, cape deh.

Tapi beda lagi kalo uda punya ACC dari orang atasan, smuanya akan terasa mudah. Ato yang kenal dengan atasan. Saya pernah di posisi ini dan posisi dijutekin orang administrasi. Pas yang di posisi kenal dengan atasan… saya berasa artis saja, wakaka. Semua tamapak begitu baik. Coba di pososi hanya ordinary people. Toweng. Jadi kyk monster semua, wakaka

Pelajaran yang dapat diambil di sini adalah… di Indonesia itu, siapa yang punya kenalan pejabat ato jabatan tinggi, bakal diperlakukan baik. Sedangkan kalo ga punya jabatan apa-apa siap-siap deh dijutekin berbagai kalangan, wakakaka. Maka dari itu siapa sih yang menghargai just scientist di Indonesia??? (tanpa embel-embel kepala bagian ini…dan itu…)

Yah….yah

Gitu bermimpi universitas di indonesia go internasional..

semoga jadi bahan renungan

sekian dan terimakasih

(btw… kalo saya nulis postingan begini ini dibaca gak sih sama para pejabat di indonesia? Jangan-jangan gak mempan…)


kisah sebuah laboratorium & permainan kata para petinggi

Ada sebuah kisah nyata yang saya rahasiakan identitasnya. Jadi ada suatu instansi laboratorium yang berdiri di salah satu universitas. Saya kenal laboratorium itu, bukan hanya kenal… tapi sangat familiar. Tapi sekarang sayang sekali laboratorium itu harus ditutup, karena salah satu petinggi bilang… “kami tidak dapat membiayai laboratorium ini karena dana kami sedikit.” Hohoho, biaya apa? La wong laboratorium itu berdiri atas proyek-proyek dari scientist-nya. Kapan pihak pusat membiayai laboratorium itu? Buktinya… pihak pusat banyak mendapat sumber dana dari laboratorium itu. Itu artinya ada permainan kata-kata di sini.

Oke, saya akan cerita awal mulanya kenapa bisa terjadi seperti ini. Kisah laboratorium ini dirintis oleh para scientist idealis. Beliau-beliau berprinsip menjalankan hidup sesuai hukum alam yang ada, tidak menyimpang dari aturan hukum dunia. Tapi ternyata petinggi universitas itu tidak satu prinsip dengan para scientist. Alhasil terjadi fighting antara kedua belah pihak. Tapi karena para petinggi lebih banyak uang, mereka mudah saja mencari pendukung. Beda halnya dengan yang di laboratorium. Meski mereka banyak proyek, tapi kan itu untuk proyek… bukan untuk hal aneh-aneh.

Dan akhirnya perseteruan itu berakhir pada para petinggi yang menutup laboratorium itu. Dengan alasan… “Ga ada dana untuk laboratorium itu”. Yah, anda bisa berpikir… apakah itu alasan yang logik atau tidak. Padahal laboratorium itu banyak orang berpotensi di sana… banyak lulusan luar negeri… jadi link mahasiswa supaya bisa melanjutkan sekolah ke yang lebih tinggi lagi… banyak kerjasama dengan universitas negara lain… dan sekarang semua sudah berakhir. Januari tahun 2010… laboratorium itu sudah tidak ada lagi. Hanya tinggal nama. Salah satu akses wadah untuk mencetak generasi bangsa Indonesia telah tertutup. Mau jadi apa Indonesia ini?

Untuk bapak presiden Indonesia, Menteri pendidikan, departemen pendidikan, para pemimpin universitas…. tolong lebih banyak memikirkan mau dikemanakan nasib generasi bangsa. Merekalah yang nantinya akan memegang bangsa ini…. tolong jangan egois ๐Ÿ™‚


Memilih oleh-oleh

Khususnya untuk orang Korea sih, hehehe. Menurut sepanjang survei saya, orang Korea kayaknya kurang begitu suka kalo dioleh-olehin makanan. Apalagi kalo kemasannya ga meyakinkan. Biasanya kalo kue-kue home-made gitu kan kemasannya bukan segelan kayak di pabrik. Mungkin menurut mereka makanan kita ga higienis kali ya, hehehe. Jadi jangan heran, kalo setelah dioleh-olehin makanan, eh-ternyata makanannya ga dimakan, hohoho

Kemarin itu… ah, tas saya jadi penuh oleh-oleh. Dari korea, bawa oleh2 untuk orang ina… dari Ina, bawa oleh-oleh untuk orang korea, wekekeke. Saya juga sempet bingung mau oleh-oleh apa. Makanan, musti milih yang higienis banget. Kemasannya bagus. Apa ya? Lah biasanya yang kemasan bagus produk impor smua…bukan made in ina. Akhirnya saya nemu juga ide, wakakaka. Saya kasih silverqueen chucky bar aja, hoho. Btw coklat silverquuen itu made in ina kan? Saya baca di bungkusnya dibuat di Bandung kok, hehe. Terus saya juga kasih oleh-oleh bumbu masakan ina buat temen yang tinggal di apate sendiri. Saya kasih bogembap-nya ina alias nasgor, hehehe. Kalo room-mate kasih handmade aseli ina seperti tas rajutan ato tempat hape batik ๐Ÿ˜€ Sekalian promo batik laah, hehe. Tapi kalo untuk yang senior-senior saya…seperti pak prof ato bos mandor…wuiih, ini yang bingung. Mereka high class banget. Tau lah barang murah ato barang mahal. So, saya kasih oleh-oleh yang agak mahal sekalian. Dikasih bros perak, wakakaka. Terus yang bos mandor…dikasih hiasan yang ina banget lah. Yang ada wayang-wayangnya. Yup, promo indonesia dooonggg… Hidup indonesiaaa!! hehe


Apalah arti sebuah status..

Kadang saya esmosi juga kalo mempermasalahkan soal status. Ah, indonesia ini… teteeep aja. Kalo bukan orang yang punya status tinggi, pasti deh dicuekin ato dijutekin. Selalu gini deh kalo di Indonesia. Hal pertama yang saya alami adalah pas di airport, ada pengecekan paspor. Jiah saya dikira TKI. Saya dianggep TKI no problemo siiih, tapi yang buat saya ga trima perlakuannya kalo ke TKI tuh semena-mena banget. Jiah. Saya gak trima dong. Afa-afaan mereka seenaknya memperlakukan saya. Hanya karena paspor saya 24 lembar yang katanya itu untuk para TKI (tapi anehnya pas buat paspor kok gapapa saya minta dibuatin yang 24 lembar? abisnya saya ga punya duit, hoho). Itu baru di imigrasi aja. Lain halnya pas saya ke kampus. Beuh, palsu banget. Masak sebelum mereka tau saya mahasiswa Korea, mereka jutek banget. Setelah mereka tau…jiaah dideket-deketin. Saya sih ga mempermaslahkan dijutekinnya itu, tapi palsunya itu loh. Malah ada yang bilang, kalo pulang lagi aku dioleh-olehin dari Korea doong. Kapan kamu mau pulang? Saya sih cuman meringis aja, afa-afaan orang-orang ini. Kemudian acara reality show di tipi yang mengingatkan saya…bahwa begitu jauhnya gap antara si kaya dan si miskin. Yah, apalah arti sebuah status… kalau saya sih ga mempermasalahkan soal itu. Toh manusia semua dihadapan Allah itu sama. Hanya amal ibadah yang membedakan. Kata temen saya, segala yang ada di dunia itu tidak ada yang adil. Ho’oh..bener itu.

Semoga saya masih sayang sama Indonesia meski saya diperlakukan seperti itu…


Saran & kritik untuk ultah Indonesia

Maap saya telat nulis ini. Harusnya pas ultah indonesia ya nulisnya. Hahaks, maklum…saya mengalami kecapean jiwa dan raga kompleks..hahahaks. Abisnya pake nge-drop juga badannya, jadi ada waktu luang milih tidur deh, hehe…lah kok malah curhat ๐Ÿ˜›

Oke, dimulai saja. Ada beberapa hal yang ingin saya sampaikan kepada Indonesia, utamanya untuk generasi penerus. Cuman sekedar memberi sedikit wacana aja. Hmm… begini. Dengar-dengar nih ya, ada suku pedalaman Indonesia yang menggunakan hangul (tulisan korea) sebagai hurupnya (sumber di sini). Nah pertanyaannya adalah…kok ya bisa tercover sama orang Korea ya? Dan kok ya kecolongan orang Indonesia? hohoho. Entahlah… saya juga tidak ingin siapa menyalahkan siapa. Yang jelas, di Indonesia ini masih banyak orang-orang yang diabaikan dan tidak dipedulikan seperti itu. Yah, bentuk tidak care. Ini bentuk yang nyata sekali keliatan. Bentuk yang samar-samar….banyak orang yang lari dari Indonesia, contohnya : seniman-seniman ina, orang-orang pinter ina, dll. Mau tau, sebenarnya orang ina itu pinter-pinter loh. Saya akui itu. Dan ya, kalo saya bandingkan dengan di Korea ini…. mahasiswa ina dan mahasiswa korea-nya sendiri aja… mahasiswa ina itu rajin banget, hahaks ๐Ÿ˜† Tiap hari…siang malem dateng ke lab. Tapi kok ya Korea bisa maju gitu negaranya, padahal anak mudanya pacaran terus…hahaha.Ngomong-ngomong soal pinter juga, saya kasih inpo sedikit tentang sistem pendidikan di Korea ini. Ternyata ya….s1 (undergraduate) di Korea itu ga pake thesis (TA atau skripsi) loooh (woot). Jadi mereka itu pas akhir semester pada berbondong-bondong ikut lab-nya prof dan setelahnya musti buat report tentang apa aja yang uda dilakukan di lab itu. Biasanya sih berkelompok. Nah loh, enak kan? Memang katanya kalo masih s1 sistemnya paketan gitu…jadi lulusnya pas 4 tahun. Beda sama ina…yang masih molor2 dan syarat lulus adalah kita menyelesaikan thesis kita. Belum lagi yang thesisnya pake project sendiri..wuiih. Hebat kan…uda bisa ngerancang penelitian sendiri. Maka dari itu kelemahan orang Korea ini kalo uda s2, nulis thesis agak kesulitan…apalagi in english. Pantesan…pas ta tanya risetnya apa, mereka ga nyambung..hahaks. Dan pertanyaannya lagi adalah….padahal kalo diliat dari sistem pendidikannya indonesia kayaknya berkualitas banget, kenapa ina ga maju-maju ya?hehehe

sekedar wacana aja ~ maap bila ada kata kurang berkenan


Kenapa ada yang pake jilbab dan tidak?

Baru kali ini semua orang mengkritik saya pake jilbab, hiks. Padahal saya dulu ga pernah ada masalah dengan ini. Meskipun dulu pertama kali datangย i’m the only girl who wear that, orang-orang cuman ngeliat pas papasan dan setelahnya it’s over. Ya udah. Tapi petualangan saya kemarin itu…entah kenapa saya bertemu dengan orang-orang yang sepertinya risih sekali lihat saya dan terang-terangan gitu bilangnya…hiks. Emang sih kemarin itu saya bareng sama kakak yang ga pake jilbab. Dan saya sudah menyangka akan terjadi tragedi rasis antara orang ina muslim berjilbab dan tidak. Mereka membandingkan saya dengan kakak saya…yang saya itu hot dan kakak saya cool…yang tau-tau ada ibu-ibu yang bilang, “aneh-aneh aja style ini”… ada juga yang bilang, “saya panas sekali lihat kamu”…banyak lagi lah. Waktu itu saya masih cuek ketawa-ketawa ga jelas, meski sebenernya uda capek juga..hoho.

Sampai pada akhirnya teman saya yang dari Filiphine itu mengintrogasi saya. Dia mengejar the real jawaban saya, bukan jawaban ketawa-ketawa saya. Akhirnya saya menjelaskan bahwa sebenarnya dalam kitab kami wanita seharusnya memakai jilbab. Lalu kenapa dia….? Nah itulah, saya bingung gimana jelasinnya ๐Ÿ˜ฆ Pake bahasa hidayah pun…dia ga ngerti. Dan kalo nyinggung-nyinggung soal hidayah…pasti salah satu pihak akan dianggep muslim taat dan satunya…yaah gitu deh. Saya juga musti memberikan argumen tidak berpihak. Akhirnya saya bilang bahwa di ina itu ada 5 agama yang beda-beda. Sedangkan di negara islam seperti Arab, dll…itu negara yang penduduknya adalah islam. Hubungannya? Kan kalo di negara islam, pasti sejak kecil uda pake jilbab…sehingga uda jadi kebiasaan. Lagi pula semua cewe pake jilbab. How come dia ga pake jilbab sendiri, misalnya. Kalo di negara seperti ina…apabila itu ada keinginan dari hati untuk pake, baru kami pake. Jadi cenderung merupakan suatu pilihan. Saya saja baru pake waktu saya kuliah. Pas sekolah saya belum pake. Barulah teman saya ngerti maksudnya. Ya, memang sulit memunculkan keinginan dalam hati…itu kesimpulannya.

Mudah-mudahan saya tidak salah to explain this problems


Indomie men-dunia

Wekeke, jadi sales indomie ini. Cuman agak suprised saja tau ini. Ternyata indomie itu mendunia…keren. Btw indomie itu made in Indonesia kan? hoho. Kemarin saya liat blog ini (blog tentang ensiklopedia mie, wekeke)…dan wow…ada indomie-nyaaaa. Memang, katanya Indomie sudah terkenal sampe ke penjuru dunia…mulai dari asia, afrika, bahkan sampe amrik segala. Saya jadi inget pas kapan hari saya ke toko halal yang di Seoul, ketemu indomie juga…hihihi. Bener-bener dari sabang sampe merauke niih. Maksudnya dari Sabang trus muter ke India, Afrika, Amerika, baru deh ke Merauke…hahahaks.

Waaah, pokoknya hidup indonesia dengan indomie-nya daaah..!


Apa yang harus saya jawab?

Sudah kuduga hal ini akan terjadi pada saya, hoho. Kata teman Filiphine saya, dia tanya ke temennya yang sesama Filiphine…apakah ada orang ina di kota ini. Ternyata katanya ada (woot)…tapi itu dulu, pas temennya kerja satu pabrik sama dia, wekekeke. Kalo gitu skr entah masih ada ato gak. Temennya itu cerita banyak tentang temen yang dari ina…termasuk dia ga pake jilbab dan ga pernah sholat…padahal muslim, wekekeke. Saya jadi bingung mau jawab apa. Ketawa aja deh..hahaks. Katanya lagi, dia ga ada waktu untuk sholat kalo di Korea, tapi kalo di ina dia sholat. Walah mbuh lah. Yah, emang sih…di ina itu banyak ragam. Kita juga ga bisa salahin mereka. Emang di ina meski muslimah juga ada yang ga pake jilbab. Kalo uda ditanya kenapa…nah, bingung deh jawabnya. Mau jelasin pake hidayah…mereka ga akan ngerti…wekekeke. Cara yang paling ampuh…ketawa no comment..hahaks


Kualitas lulusan di ina

Barusan dapet imel dari otosan… kan sekarang otosan nyambi kerja di salah satu perusahaan swasta, nah barusan ini katanya di perusahaan itu sedang menerima pegawai baru. Dari sekian banyak pelamar sudah tersisa 20 pelamar yg akan diambil 1-2 untuk diangkat jadi pegawai di salah satu lab. Ada 2 orang yang mewawancarai, 1 adalah salah satu prof univ ternama dan 1-nya kepala lab di perusahaan itu. Komentar sang kepala lab…hanya geleng-geleng saja, bahwa lulusan sekarang apakah dari univ ternama di ina…walau ip nya diatas 3.5 semua gak ngerti apa-apa. Ditanya tentang konsep, masalah tehnis penelitian dll…semuanya gak bisa jawab dengan bagus. Bahkan ada yang hanya pinter ngomong aja. Apa yg diomongkan malah gak tahu…jadi disuruh crita pekerjaanya kemudian ada pertanyaan yang ada hubungannya dengan cerita tersebut…eh gak bisa jawab. Padahal mereka ip-nya bagus-bagus…3.5 ke atas rata-rata. Ternyata mereka gak tahu apa yg diteliti itu, lahย katanya data yg didapat itu hanyalah dikerjakan orang lain atau diserahkan ke tehnisi…mereka hanya cukup bayar saja terus dapat data. Wah, menyedihkan ya…lulusan univ di ina seperti itu. Jangan kan ditanya konsep pekerjaan nya…wong ditanya apa yg dikerjakan saja gak tahu.

Begitu kira-kira imel dari otosan. Sebagai koreksi bagi kita semua, bangsa ina. Kalo seperti ini, bagaimana bisa jadi generasi penerus yang berkualitas?


Uljin Invitation (Part 3) ~ summer beach (rock)

Summer rasanya kurang afdol tanpa pergi ke pantai…hehehe. Makanya pak prof juga ajak kami ke pantai. Saatnya para pemuda-pemudi bermain-main, dan yang tua-tua jadi penikmat pantai dari kejauhan, hehe. Kami ke pantai Uljin juga. Saya di sana juga jadi penikmat saja…duduk-duduk di pasir…makan semangka…main-main ombak dengan kaki…poto-poto…dan sedikit bermain bola pantai, hoho. Beda sama temen-temen saya yang lain, mereka main air dan saling menceburkan di laut. Kami juga makan siang sup seafood lagi..wuaaah, enyaak :D. Btw saya kok jadi inget dorama jepang beach boys ya? Kondisinya mirip-mirip sama di dorama beach boys sih, hehe.

Picture 147 Picture 146

Hmm…tapi kok saya kurang puas di pantai ini ya? Dan saya teringat akan pantai-pantai Indonesia. Jujur, saya jadi bangga dengan Indonesia deh saat itu ๐Ÿ˜€ Kalau dibandingin sama pantai di Bali…ini ga ada apa-apanyaaaa…hahaks. Kecuali di pantai Ishigaki, Okinawa, Jepang loh ya.. kalau itu pantainya bersiiihhh banget. Bagus ๐Ÿ˜€ Oke, saya akan membandingkan ย pantai kemarin dan pantai di Bali.

Picture 135

Yang di bawah ini adalah pantai di Bali (diambil dari flickr-nya chrisnand ~ maap ta ambil buat sampel, hoho)

beach

Naah, coba bandingkan… Indonesia is the best kaaann (rock). Maka dari itu..cintailah produk-produk Indonesiaaaa..merdekaaa! hahaks ๐Ÿ˜†


Indo = India = Indonesia ??!

Entah kenapa orang sini itu susah bedain India sama Indonesia..hahaks. Tiap saya ditanya, “darimana?” Saya jawab dari Indonesia dan mereka kembali menegaskan, “Indo?”. Nah, saya pikir…awalnya Indo dan Indonesia itu sama arti. Ternyata apa yang mereka pikirkan itu beda, hahaks. Mereka pikir Indo itu adalah India. Maka dari itu pernah saya bilang Indonesia, laah teman saya malah nunjukin buku India (ceritanya dia lagi belajar bahasa India)…hahaks. Yah, saya gak tau apa-apalah soal bahasa India. Pas itu ekspresi teman saya ya terheran-heran juga. Mungkin dia pikir, “Ini dari katanya dari India kok gak bisa bahasanya sendiri?” hohoho. Tapi lama kelamaan, seiring berjalannya waktu…mereka tau, Indonesia itu ya Indonesia. Waktu menjelaskan Indonesia itu dimana, agak ribet juga…abis mereka gak tau Indonesia mana..hahaks (geografi mereka payah nih ๐Ÿ˜› ). Saya selalu bilang, “Do you know Bali?” Setelah dipancing Bali biasanya mereka langsung tau… dan saya bilang, “Ya Bali itu termasuk Indonesia”. Wekekeke, akhirnya saya merasa bangga juga punya Bali :mrgreen:

Tapi ya…pernah terlintas enggak sih, India sama Indonesia itu ada kesamaannya? Pertama soal nama tadi.. India dan Indonesia. Tapi Indo itu biasanya untuk India. Lalu masalah mata uang juga. Kita rupiah, mereka rupee kan?ย  Terus mereka juga mayoritas agama Hindu. Mereka jugu (yang cewe) kadang pake kerudung kan? Nah, sama kayak saya…yang pake kerudung begini. Cuman kalo muslim kan kerudungnya bener-bener rapat. Jadi kadang mereka pikir agama saya itu hindu..hahaks. Nah, karena itu lah…biasanya saya mulai cerita Indonesia seperti apa. Dan mau tidak mau, saya muji-muji dan banggain Indonesia..hahaks. You know lah, promosi untuk mendatangkan devisa ini…hohoho. So, kalau ditanya darimana… tegaskan saja, dari Indonesia. Indonesia ya Indonesia…gak ada nama lain ๐Ÿ˜€


Profil ~ dokter yang patut dicontoh

Nemu inspirasi dari masDri yang share tentang profil Dokter Lo di plurk ๐Ÿ˜› Jadi dokter Lo itu adalah salah satu dari sekian banyak dokter yang hingga usia yang menjelang 75 tahun ini masih eksis di dunia praktek dokter. Bukan hal itu istimewanya. Tapi yang membuat beliau patut di contoh adalah dokter Lo membuka praktek tanpa memungut biaya pada pasien. Bahkan untuk menebus obat, asal di dalam resepnya ada tanda tangan beliau, maka pasien dapat mengambil obat secara gratis dan pihak apotek akan menagih obat-obat yang dibeli pasiennya pada dokter Lo. Tagihan itu mulai ratusan ribu sampai Rp 10 juta per bulan. Wuaah ๐Ÿ˜€ Jangankan obat, bahkan bila pasiennya memerlukan pemeriksaan lebih lanjut ke RS, beliau akan mengirimkannya ke RS dan menanggung biaya RS. Keren ๐Ÿ˜€ Malah jika seorang pasien ingin membayar karena merasa tidak enak… dokter Lo pun berkata, “Memangnya kamu sudah punya uang banyak?”. Nah loh..hoho. Beliau tidak pernah meliburkan prakteknya. Pagi sampai malam, selalu saja ada. “Tugas dokter ya buka praktek”, kata beliau. Beliau juga punya prinsip, “Kalau ingin jadi pedagang jangan jadi dokter. Kalau jadi dokter jangan jadi pedagang.” Setujuuu paak (rock). Artinya apa…beliau memilih tidak memasang harga tarif untuk prakteknya karena beliau memang tidak ingin berdagang. Beliau adalah seorang dokter. Yah, dokter sejati ๐Ÿ™‚ Oh, satu hal lagi..ternyata beliau tidak mau diekspos loh, hehe ๐Ÿ˜€ Kalau gitu maap ya pak…kalau saya tulis profil bapak tanpa ijin bapak ๐Ÿ˜€ Saya hanya ingin memberi inspirasi pada orang-orang khususnya orang Indonesia. Salah satunya pelajaran moral yang dapat diambil adalah jangan gila akan harta..hahaks ๐Ÿ˜†

Yang saya ingin sampaikan di sini…masih ada kok orang-orang seperti ini di Indonesia. Jadi, jangan menggeneralisir (hehe) kalau semua orang Indonesia itu tidak baik. Masih ada harapan untuk ย jadi lebih baik ๐Ÿ™‚ Mari kita bersama-sama membangun negeri ini kawan..! Merdekaaa ๐Ÿ˜€

Profil dokter Lo :

Nama: Lo Siaw Ging โ€ข Lahir: Magelang, 16 Agustus 1934 โ€ข Istri: Maria Gan May Kwee (62) โ€ข Pendidikan: – Fakultas Kedokteran Universitas Airlangga, 1962 – S-2 (MARS) Universitas Indonesia, 1995 โ€ข Profesi: – Dokter RS Panti Kosala, Kandang Sapi, Solo (sekarang RS dokter Oen, Solo) – Mantan Direktur Rumah Sakit Kasih Ibu, Solo

Referesi : Kompas


Tanah Airku Indonesia ~ mengingatkan diri sendiri

supaya saya selalu ingat tujuan & cita-cita saya untuk Indonesia


Bom lagi..

Hiks, kok ya ada bom lagi sih ina ini ๐Ÿ˜ฅ Saya jadi syedih loh ๐Ÿ˜ฆ Tau enggak sih kalau nama baik ina jadi semakin jelek karena ada bom?

Berita selengkapnya dapat dilihat di sini

Entah kenapa bom, teroris, selalu identik dengan muslim dan ina mayoritas orangnya adalah muslim. Pernah itu beberapa tahun yang lalu…saya pergi ke Jepang. Pas itu heboh banget karena ada bom di London. Pas saya lihat berita di CNN, mereka melaporkan bahwa patut dicuragai jika ada lelaki berjanggut lebat dan wanita berkerudung. Oh, no ๐Ÿ˜ฆ Sampai-sampai teman ayah saya yang orang Mesir bilang begini, “Kalau sampai di Jepang ada bom, mungkin kita yang ditangkap duluan”. Yang kedua, sewaktu saya melihat acara tipi malam-malam, ada pilem barat gitu..ceritanya tentang teroris. Jadi agen FBI sedang menyelidiki sebuah mobil yang diduga isinya bom. Mereka mengamati mobil itu…dan ternyata berhenti di sebuah taman kanak-kanak. Awalnya mereka heran juga, kok di taman kanak-kanak? Tapi setelah diteliti lebih lanjut, di dekat taman kanak-kanak ada sebuah rumah tempat berkumpulnya organisasi islam. Mereka mau bertindak, tapi ada yang bilang…”Hati-hati, orang seperti mereka sangat sensitif. Apalagi bila kita seperti mau mengintrogasinya”. Nah tuh kaan, sampai di pilemkan seperti ini. Ini menandakan citra sebagai muslim di mata dunia sudah jelek..hiks ๐Ÿ˜ฆ Mau selamanya dicap sebagai negara teroris? Karena Ina sering sekali mendapat ancaman bom. Hancur lagi deh nama baik saya ini (doh). Sudah orang ina sendirian di kota ini, muslim pula. Tolong dong, dukung saya untuk memperbaiki nama baik ina lagi ๐Ÿ˜ฅ Percuma saja, kalau kita susah-susah membuat nama baik ina jadi lebih baik lagi, tapi ada pihak tertentu yang merusaknya dalam hitungan detik. Ayolah..bukan saatnya kayak anak kecil lagi yang mencari perhatian dengan cara konyol begini.

Ya sudahlah, mungkin lagu dibawah ini untuk mengingatkan kita kembali akan nasionalisme kita. Sebenarnya backsound yang lebih cocok adalah lagu “Ibu Pertiwi”-nya Ibu Soed. Tapi…saya kasih lagu “Satu Nusa Satu Bangsa”-nya Cokelat saja ๐Ÿ˜€ Yah, harapan masih ada..berjuanglah Indonesia..!!!